Jakarta, CNN Indonesia

Presiden Jokowi geram dengan kelakuan instansi pemerintahan. Kegeraman itu ia sampaikan terkait kegilaan instansi pemerintah dalam membuat aplikasi.

Catatan Jokowi, sekarang ini ada 27 ribu aplikasi di instansi pemerintah. Aplikasi itu dibangun dengan menggunakan anggaran Rp6,2 triliun.

Jokowi mengatakan pembengkakan anggaran itu terjadi karena instansi pemerintah terus membuat aplikasi baru. Dia menyebut setiap ada pergantian kepala instansi atau kepala daerah, pasti ada pembuatan instansi baru.


ADVERTISEMENT


SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

“Tadi 27 ribu aplikasi yang ada. Kemarin kita cek waktu bikin anggaran ada Rp6,2 triliun yang akan dipakai untuk membikin aplikasi baru. Di satu kementerian ada lebih dari 500 aplikasi,” kata Jokowi dalam peluncuran INA Digital di Istana Negara, Jakarta, Senin (27/5).

“Orientasinya selalu proyek. Itu yang kita hentikan dan tidak boleh diteruskan lagi,” ujarnya.

Jokowi pun menggagas pengintegrasian digitalisasi pelayanan publik. Hal itu diwujudkan dengan penunjukan Perum Peruri sebagai Govtech Indonesia.

Kebijakan itu diikuti dengan peluncuran super apps INA Digital.

Aplikasi itu akan berisi seluruh layanan publik. Untuk tahap pertama, aplikasi itu berisi layanan seperti BPJS Kesehatan, pengurusan paspor, serta perpanjangan SIM dan STNK.

“Mulai tahun ini berhenti membuat aplikasi yang baru, berhenti membikin platform-platform baru. Setop!” ucap Jokowi.

[Gambas:Video CNN]

(dhf/agt)


[Gambas:Video CNN]





Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *