Jakarta, CNN Indonesia

Pemerintahan era Presiden Joko Widodo (Jokowi) akan segera berakhir. Setelah dua kali memimpin Indonesia, ada tugas yang tak selesai. Bahkan, ada PR yang tak bakal beres meski ia lima kali menjabat presiden.

Jokowi sendiri yang mengakui hal itu saat memanggil para pejabat Otoritas Ibu Kota Negara (OIKN) Nusantara beberapa waktu lalu di Istana Negara.

Deputi Bidang Sosial, Budaya, dan Pemberdayaan Masyarakat Otorita IKN Alimuddin mengungkapkan kepala negara saat itu curhat bahwa ada satu tugas yang tak bisa ia selesaikan meski menjabat sampai lima kali.


ADVERTISEMENT


SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

“Terakhir-terakhir Pak Presiden (Jokowi) sampaikan ke kami (OIKN) pada saat dipanggil beliau, bahwa IKN itu adalah Indonesia X (kota eksperimen). ‘Kalaulah saya (Jokowi) jadi presiden 5 kali, saya tidak akan bisa mengubah tata kelola pemerintahan kita yang ada sudah berakar sampai ke desa-desa’,” jelas Alimuddin menceritakan curhatan Jokowi, dalam seminar di Balikpapan, Kalimantan Timur, Selasa (7/5).

Oleh karenanya, Jokowi menilai mengganti ibu kota akan menjadi langkah awal menyelesaikan PR tersebut. Meskipun ia tak lagi menjabat, tugas itu bisa dilanjutkan oleh penggantinya.

“Memang banyak sekali pekerjaan dan menjadikan biaya tata kelola pemerintahan kita menjadi mahal. Oleh karena itu, salah satu yang mengakibatkan (ibu kota) dipindah, di samping persoalan kesejahteraan dan pemerataan penduduk, juga ingin mengubah tata kelola pemerintahan,” tutur Alimuddin menyampaikan tujuan Jokowi untuk Indonesia.

Lantas, apa betul hanya tata kelola pemerintahan buruk yang menjadi persoalan tak terselesaikan Jokowi?

Analis Senior Indonesia Strategic and Economic Action Institution (ISEAI) Ronny P Sasmita mengatakan ada banyak persoalan yang belum bisa diselesaikan Jokowi selama hampir 10 tahun memimpin Indonesia.

Namun, semua memang berawal dari tata kelola pemerintahan yang buruk, sehingga bisa terjadi korupsi, kemiskinan, pengangguran dan ketidaksetaraan perekonomian.

“Tata kelola pemerintahan Indonesia memang kurang baik. Ada banyak masalah di sana. Mulai dari berbiaya tinggi, kurang efisien, kurang efektif, kurang spirit melayani alias masih kental mental priyayinya, dan koruptif,” ujar Ronny kepada CNNIndonesia.com.

Menurut Ronny, membenahi tata kelola pemerintahan yang jujur dan baik bukan perkara mudah. Sebab, semua yang duduk di kursi kepemimpinan tidak memiliki tujuan yang sama.

“Pembenahannya tidak mudah dan tidak cepat. Karena persoalnya tata pemerintahan kita sifatnya multidimensi, masalahnya nyaris ada di semua sisi dan semua level. Apalagi jika presidennya tidak fokus membenahi birokrasi,” imbuhnya.

Lanjutnya, bahkan pesta demokrasi untuk memilih pemimpin pun bisa dibilang hanya sebagai formalitas yang harus dijalankan saja. Padahal, pemenangnya sudah pasti ‘pusaran’ itu-itu saja atau bisa disebut dinasti pemimpin berlanjut.

Karena itu, khususnya di daerah, pembenahan sulit dilakukan karena banyak pemimpin tujuannya menjabat untuk kepentingan sendiri. Meski ada yang niat jujur ingin memperbaiki, tapi sangat sulit ditemukan.

“Di daerah pun kasusnya sama. Pergantian kepala daerah biasanya hanya rutinitas politik semata. Hanya sebagian kecil kepala daerah yang berhasil membenahi governance pemerintahan daerah,” jelasnya.

¬†Lanjut ke halaman berikut…







Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *